Masa Depan

November 14, 2014

Hai.

Kadang tu aku tertanya-tanya apa agaknya yang akan jadi kat masa depan aku.


"Sempat tak nak grad tahun depan?"
Sekarang dah start buat tesis. Tahun akhir katanya, kena lah sibuk dengan tesis. Nanti tak siap tesis tak boleh grad. Eh yeke? Yelah tu kot. Hahaha. Haritu takut LC tak cukup kredit tak boleh lah nak grad next year, sekarang dah cukup jadi tak payah fikir pasal LC. Tolong fikir pasal tesis dan naikkan pointer selagi boleh. Nak grad kan Wani? Okay.


"Sambung belajar lagi ke?"
Benda ni puas aku fikir. Lebih dari seratus kali mungkin di mana sepatutnya aku gunakan fikiran aku untuk fikirkan tesis yang baru nak mula. Niat nak sambung tu ada, cuma aku fikir lepas habis degree ni aku nak kerja dulu. Cari pengalaman kerja. Eh, jangan nak kata aku ni tak fikir masa depan ye. Aku fikir, selalu aku fikir. Disebabkan aku selalu fikir jadi aku buat perancangan macam tu. InsyaAllah, ada rezeki Allah nak bagi aku sambung jauh lagi, aku akan sambung. Buat masa ni aku fikir nak cari pengalaman kerja.


"Kerja apa eh nanti?"
Ambil bidang kerja sosial, of course nak kerja dalam bidang yang sama. Teruskan legasi kerja sosial yang aku pulun belajar selama 3 tahun dengan lecturer yang penuh dedikasi bagi ilmu kat aku, takkan nak sia-sia macam tu je. Sayang weh. Tapi peluang pekerjaan tu tak berapa nak cerah rasanya, aku still tak nampak imej pengcahayaan lagi yang aku akan kerja dalam bidang ni. Entah, aku ikut flow je kot. Mungkin. Doa banyak-banyak.


"Kahwin bila?"
Dah nak habis belajar, nak cari kerja, kumpul duit, dan nak kahwin. Hahaha. Kahwin dalam wish list masa depan. InsyaAllah, cepat atau lambat tak kisah. Asalkan dapat rasa life dalam perkahwinan. Gituuuu. Hahaha.


"Jodoh dengan siapa?"
Kejap, kalau kira-kira tahun ni dah 8 tahun dah bercinta. Bercinta lah sangat. Heh. Okay fine, berkawan k berkawan. Berharap si dia tu lah jodoh aku. Nanti orang kata bercinta/berkawan lama-lama tapi tak kahwin jugak. Ewah, sedap mulut bercakap Kak Bedah. Jodoh tu kita usaha nak dapat, sekarang ni tengah usaha lah ni. Nanti Allah dah kata si dia tu bukan jodoh masa depan, maka kena lah terima dengan hati yang redha. Berharap future husband tak kecik hati. Kahkah.


"Ada masa lagi tak aku nak berbakti kat mak ayah?"
Aku anak sulung. Aku kena fikir adik-adik 3 orang  bawah aku. Aku kena fikir mak ayah yang makin berusia. Salah satu sebab aku nak kerja lepas habis degree adalah disebabkan mereka semua ni. Aku tak boleh jadi selfish fikir hal sendiri je. Aku belajar tinggi-tinggi tapi kalau tak reti nak galas tanggungjawab sebagai kakak dan anak, tak kemana pun aku pergi. Mak ayah aku pun bukan orang kaya ada pangkat Dato Datin ni, pangkat datuk ada cucu tu mungkin lah akan datang. Hahaha. Aku selalu fikir, aku akan kerja dan aku pulak take turn bagi mak ayah duit. Paling penting, bagi kasih sayang, jaga mereka, bahagiakan mereka. Aku nak membesar sampai ada kat tahap sekarang ni, mak ayah kerah kudrat sendiri nak cari duit hantar pergi sekolah, pergi msuk U. Mak ayah didik aku supaya aku jadi orang yang berguna akan datang. Bagi agama, bagi kasih sayang melimpah ruah, takkan itu pun tak boleh fikir kan? Jadi aku tak boleh lah ambil langkah sambil lewa je, kena fikir jugak tentang orang lain. Moga ada rezeki aku berbakti kat mak ayah. :)



Till then.

You Might Also Like

0 comments